Credit Card Mess

Standar

Sebelum saya mulai ngomel, better saya cerita dulu ya kronologisnya seperti apa.

Dua minggu lalu saya dtelfon pihak bank u** yg menawarkan pembukaan kartu kredit baru. Krn saya tertarik dgn offernya, i said ok n mereka akan menyuruh kurir untuk menemui saya hr senin tgl 13feb.
So long story short, kurir dtg hari senin n meminta fotokopi ktp dan cc yg punya limit paling tinggi, so i gave him my hsbc.. Hr kamis, pihak bank u** menelf dr 021-29276100 untuk verifikasi data.

Hari iniiii…
Ada telf dr bank A** with a cell number, menanyakan apakah saya tertarik untuk membuka kartu A** baru karena mereka PUNYA fotokopi ktp dan kartu kredit HSBC saya!!!!

WTF?! Dapet dari mana mereka? Dan si mbak2 A** bilang “kami dapat dr referensi ibu.” Saya: “referensi dr mana ya? Saya tidak merasa pernah memberikan fotokopi data saya ke A**?” Dia: “banyak ibu data referensinya, udah kecampur2 ni, nanti saya cari dulu ya, terimakasih” DAAAAAN ditutuplah telfonnya!!
Saya coba telf lagi n ga diangkat.

Next i called the U** call center n explained what happened dgn sedikit emosi. Data pribadi bok! Mas2 U** nanya kpn saya kasi dtanya ke kurir, dtawarkan via apa, kpn verifikasi data, siapa nama org A**nya (whydoicare?!).

Finally dia merecap complain saya, “jadi keluhan ibu adalah kenapa data2 ibu masuk ke A** sedangkan ibu apply ke U**.” WHAT THE?!?!?! Dan kembali saya hrs terangkan klo komplain saya adalah kenapa data2 pribadi saya yg saya percayakan ke bank anda bisa ada dtangan pihak lain!

Bukannya minta maaf, dia malah brusaha nyalahin saya krn saya menerima tawaran lwt telf. Setelah saya kasih no telf yg ternyata bener no kantor mereka, dia kembali dengan alasan basi “kami tidak tahu pihak lain dpt data ibu dr mana tp yg pasti bukan dr U** karena km tidak pernah memberikan data2 pribadi customer ke pihak lain.”

Buktinyaaaaaaa? Fotocopy ktp dan hsbc itu hanya saya kasi ke kurir U**!!

Keseeeeelll banget itu customer service ngeles terus n ngga ada hormat2nya sm customer! Udah nadanya ga enak, ngga ada permintaan maafnya, mojokin gsaya pula! Akhirnya saya terpaksa mengancam, saya tunggu telf dan tanggapan dr pihak managemen max hr senin atau saya taruh di koran!

Heeeehhhh… Sabtu2 bikin kesel aja!

Iklan